Tuesday, March 4, 2014

Jom tangani rasa marah terhadap anak-anak

Copy-paste

Info yang sangat berguna...

Photo: "Semasa kecil sehingga remaja, ibubapa saya selalu marah2, tengking2, tarik rambut, rotan dan pukul kami adik beradik jika kami buat salah. Saya sgt bencikan perbuatan mereka itu. Sekarang, saya sudah menjadi ibubapa. Saya pula buat begitu pada anak2 saya dan saya sendiri bencikan perbuatan itu, tetapi tidak tahu bagaimana mahu berhenti melakukannya! Tolong beri nasihat.."

Kunci2 yang boleh membantu:
1. Menyedari dan mengakui dirimu bermasalah adalah langkah pertama. Adakan niat yang kuat untuk berubah dan 'work on it'.
2. Berbicara mengenainya dengan orang yg boleh dipercayai (suami, keluarga yg dihormati, kaunselor, kawan, etc). Bila kita bercakap mengenainya, beban kerunsingan itu makin kurang.
3. Maafkan ibubapamu.. Mereka sudah tua. Mereka tidak sempurna. Jika segala tohmahan dan penyeksaan itu sudah lama berhenti, inilah masanya untuk benar2 memaafkan kesalahan mereka dan berbuat baik pada mereka - supaya dapat 'move on'.
4. Fikirkan kenangan2 yang manis bersama ibubapa, dan menjauhi mengingati peristiwa lama yang kurang 'seronok'.
5. Meminta maaf pada anak2 atas segala kekasaran yg dilakukan selama ini. Beritahu pada anak2 yang dirimu mahu berubah, tidak lagi mahu mengkasari mereka. Anak2 yang sudah faham biasanya akan juga meminta maaf pdmu dan berjanji akan cuba utk tidak terlalu nakal, etc. Jika dirimu masih meneruskan perbuatan2 itu, minta anak2 ingatkan selalu dirimu (selepas reda dari waktu sedang marah). 
6. Mendekatkan diri dengan Allah. Amalkan selepas solat untuk berdoa agar Allah memadamkan api hitam kemarahan yg membara itu dan digantikan dengan hati yg suci dan penuh kesabaran dan senyuman.
7. Menghilangkan stress dalam rumahtangga jika ada. Jika diri stress, tidak akan mudah mengawal perasaan.
8. Pastikan dirimu cukup rehat, cukup tidur, tidak terlalu lapar/kenyang, dan sihat selalu kerana jika semua ini kurang, dirimu akan senang mengamuk walau atas perkara2 kecil dan remeh.
9. Mengenal pasti perkara-perkara yang boleh mencetuskan kemarahan terhadap anak (cth: menulis diari setiap kali memarahi/memukul anak). Bila sudah tahu sesuatu perkara itu boleh buat anda marah, lebih senang untuk mengelaknya dan lebih mudah untuk kawal perasaan itu.
10. 'Let go' atas kesalahan2 kecil anak2. Tumpahkan air, makanan, bising, sepahkan mainan, etc - asalkan tiada membawa kecederaan pada anak2, nasihat shj berulang2 kali, kemudian diamkan dirimu. 
11. Kasihkan anak2 kecil/besar lebih dari dirimu. Usap kepala mereka dan beri pelukan kasih sayang selalu. Cium mereka sebelum tidur. Doakan kesejahteraan mereka. Ingatlah mereka ini anugerah dan amanah. 
12. Hadirkan perasaan malu bila menyakiti fizikal dan perasaan anak2mu. Mengapa engkau menyakiti ahli2 calon syurga???
13. Belajar bersabar/kawal amarahmu dan kurangkan menengking2, anak2 tidak mendengar nasihat yg diberi dalam keadaan menengking, kerana mereka mudah fokus pada ton suara itu (membuatkan mereka kecut hati dan keras hati). 
14. Tanya pada dirimu, adakah mahu anak2 bencikan kamu dan 
'struggle' sepertimu bila mereka sudah dewasa nnt? Hentikan 'abusive cycle' ini sekarang!! Ingatlah, 'abusive' itu bukan penyeksaan zahir shj (fizikal), malah batin juga (rohani/emosi/psikologi).
15. Dapatkan sokongan penuh dari pasangan suami/isteri dalam usaha untuk berubah (support each other).
16. Mengetahui dalam keadaan sedang berubah, ada kemungkinan sekali dua akan terkasar semula dengan anak2. Teruskan usaha untuk berubah selepas itu dan jangan putus asa selagi hidup!
17. Jika semua usaha tidak berjaya, dapatkan bantuan kaunseling dan lebih berusaha mendekatkn diri pada Allah dan tidak putus asa berusaha dan berdoa.

Semoga USAHA!
Allahua'lam.
I. Ibrahim, Muslim Psych.

"Semasa kecil sehingga remaja, ibubapa saya selalu marah2, tengking2, tarik rambut, rotan dan pukul kami adik beradik jika kami buat salah. Saya sgt bencikan perbuatan mereka itu. Sekarang, saya sudah menjadi ibubapa. Saya pula buat begitu pada anak2 saya dan saya sendiri bencikan perbuatan itu, tetapi tidak tahu bagaimana mahu berhenti melakukannya! Tolong beri nasihat.."

Kunci2 yang boleh membantu:


1. Menyedari dan mengakui dirimu bermasalah adalah langkah pertama. Adakan niat yang kuat untuk berubah dan 'work on it'.


2. Berbicara mengenainya dengan orang yg boleh dipercayai (suami, keluarga yg dihormati, kaunselor, kawan, etc). Bila kita bercakap mengenainya, beban kerunsingan itu makin kurang.


3. Maafkan ibubapamu.. Mereka sudah tua. Mereka tidak sempurna. Jika segala tohmahan dan penyeksaan itu sudah lama berhenti, inilah masanya untuk benar2 memaafkan kesalahan mereka dan berbuat baik pada mereka - supaya dapat 'move on'.


4. Fikirkan kenangan2 yang manis bersama ibubapa, dan menjauhi mengingati peristiwa lama yang kurang 'seronok'.


5. Meminta maaf pada anak2 atas segala kekasaran yg dilakukan selama ini. Beritahu pada anak2 yang dirimu mahu berubah, tidak lagi mahu mengkasari mereka. Anak2 yang sudah faham biasanya akan juga meminta maaf pdmu dan berjanji akan cuba utk tidak terlalu nakal, etc. Jika dirimu masih meneruskan perbuatan2 itu, minta anak2 ingatkan selalu dirimu (selepas reda dari waktu sedang marah). 


6. Mendekatkan diri dengan Allah. Amalkan selepas solat untuk berdoa agar Allah memadamkan api hitam kemarahan yg membara itu dan digantikan dengan hati yg suci dan penuh kesabaran dan senyuman.


7. Menghilangkan stress dalam rumahtangga jika ada. Jika diri stress, tidak akan mudah mengawal perasaan.
8. Pastikan dirimu cukup rehat, cukup tidur, tidak terlalu lapar/kenyang, dan sihat selalu kerana jika semua ini kurang, dirimu akan senang mengamuk walau atas perkara2 kecil dan remeh.


9. Mengenal pasti perkara-perkara yang boleh mencetuskan kemarahan terhadap anak (cth: menulis diari setiap kali memarahi/memukul anak). Bila sudah tahu sesuatu perkara itu boleh buat anda marah, lebih senang untuk mengelaknya dan lebih mudah untuk kawal perasaan itu.


10. 'Let go' atas kesalahan2 kecil anak2. Tumpahkan air, makanan, bising, sepahkan mainan, etc - asalkan tiada membawa kecederaan pada anak2, nasihat shj berulang2 kali, kemudian diamkan dirimu. 


11. Kasihkan anak2 kecil/besar lebih dari dirimu. Usap kepala mereka dan beri pelukan kasih sayang selalu. Cium mereka sebelum tidur. Doakan kesejahteraan mereka. Ingatlah mereka ini anugerah dan amanah. 


12. Hadirkan perasaan malu bila menyakiti fizikal dan perasaan anak2mu. Mengapa engkau menyakiti ahli2 calon syurga???


13. Belajar bersabar/kawal amarahmu dan kurangkan menengking2, anak2 tidak mendengar nasihat yg diberi dalam keadaan menengking, kerana mereka mudah fokus pada ton suara itu (membuatkan mereka kecut hati dan keras hati). 


14. Tanya pada dirimu, adakah mahu anak2 bencikan kamu dan 'struggle' sepertimu bila mereka sudah dewasa nnt? Hentikan 'abusive cycle' ini sekarang!! Ingatlah, 'abusive' itu bukan penyeksaan zahir shj (fizikal), malah batin juga (rohani/emosi/psikologi).


15. Dapatkan sokongan penuh dari pasangan suami/isteri dalam usaha untuk berubah (support each other).


16. Mengetahui dalam keadaan sedang berubah, ada kemungkinan sekali dua akan terkasar semula dengan anak2. Teruskan usaha untuk berubah selepas itu dan jangan putus asa selagi hidup!


17. Jika semua usaha tidak berjaya, dapatkan bantuan kaunseling dan lebih berusaha mendekatkn diri pada Allah dan tidak putus asa berusaha dan berdoa.

Semoga USAHA!
Allahua'lam.
I. Ibrahim, Muslim Psych.

No comments: