Friday, December 16, 2011

Gelanggang mujahadah




Bismillah..

Pernah satu ketika, ujian datang dalam hidup..hingga terasa sesak nafas di dada, senyum pun sukar diukir, semangat seakan hilang..Saat itu, ada teman yang sangat baik, membisikkan kata-kata "Itulah jihadmu saat ini..lawanlah rasa itu, kembalilah bersemangat kerana Allah". Alhamdulillah, setelah bertahun melalui pengalaman tersebut, yang pahit ternampak manisnya..Dan sahabat itu pun masih sangat dirindui sehingga kini. Yang penting, betapa rasa syukur dipanjatkan kerana Allah sangat membantu hamba-Nya menghadapi ujian tersebut..alhamdulilah..

Pernahkah kita melalui hari tanpa diuji? Bukankah Allah akan terus menguji kita selagi hayat dikandung badan? Di situlah nilaian Allah, sama ada kita tergolong dalam golongan yang kufur atau syukur. Dan kerana di situlah Allah memberi peluang kepada kita meraih pelbagai pahala dari rasa syukur, sabar, qanaah dll..Maha Suci Allah yang sentiasa memberikan yang terbaik buat kita..

Sebagai seorang isteri dan ibu, rumahtangga adalah gelanggang mujahadah bagi kita. Semasa dalam pantang anak kedua, saya merasa sangat teruji menguruskan rumahtangga, walaupun ada ibu yang membantu..Kesabaran melayan karenah anak-anak kadangkala dirasakan terlalu tipis. Bukan sekali dua saya bertindak di luar kawalan, memarahi ammar, sedangkan dia hanyalah seorang anak kecil yang mahukan perhatian ibunya. Setiap kali tersedar, ibu segera peluk ammar, mohon maaf dari dia. Ammar seolah sangat mengerti, dia cuma mengangguk tapi air mukanya sangat sedih..aduh, ibu rasa sangat berdosa..Semoga ammar tumbuh menjadi anak yang sabar dan pemaaf, sayang..Semoga ammar dan amirul menjadi anak yang soleh..

Bila diteliti kembali, benarlah sabda baginda Rasulullah s.a.w bahawa jihad yang lebih besar dari peperangan adalah jihad melawan nafsu. Seringkali nafsu mambawa kita ke jalan yang sangat buruk, menyuburkan sifat mazmumah dalam hati lantas menjadikan hati kita keras. Astaghfirullah, semoga Allah titipkan kekuatan dalam hati kita dalam melawan nafsu kita yang masih liar..Dan semoga Allah sentiasa menuntun langkah kita, gerak hati kita ke arah kebaikan..

Tidak mudah mujahadah kita, terutamanya wanita yang sentiasa dipengaruhi emosi. Kita perlu benar-benar melawan kehendak hati yang bisa membawa keburukan, pertembungan antara nafsu dan iman akan jadi sangat hebat bagi saya yang baru belajar mujahadah. Ya Allah, tunjukkan kami jalan yang lurus, jalan orang-orang yang Engkau berikan nikmat.. Saat membaca ayat ini, saya sangat mengharapkan Allah memberikan hati yang sejahtera seperti yang diberikan kepada insan-insan soleh yang dikasihi-Nya..

Antara nasihat yang pernah diberikan dalam mujahadah kita:-
1) Tambahkan ilmu
2) Amalkan ilmu tersebut, walaupun dengan cara paksaan ke atas diri kita.
3) Istiqamah dan
4) Sentiasa berdoa mengharapkan pertolongan Allah.

Paksaan? Ya, walaupun kita rasa terpaksa melakukan kebaikan, paksalah diri kita melakukannya..Jangan diikut kehendak hati yang dikuasai nafsu. Bersabar dan mohonlah pertolongan Allah.

Semoga Allah sentiasa membantu kita dalam gelanggang mujahadah kita. Bersabarlah, andai terasa diuji dalam rumahtangga, ingatlah-

"Anak-anak amanah cinta dari Allah, rumahtangga adalah mahligai cinta bersama suami"

Semoga kita diberi nikmat berkeluarga yang didambakan setiap insan, bertemu kembali dengan ahli keluarga di dalam syurga yang penuh kenikmatan, yang kekal abadi.. :)

No comments: